Korban Perusahaan Pialang Miliaran! Ombudsman Gali Maladministrasi Bappebti

Jumat, 26 Januari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ombudsman menduga adanya maladministrasi yang dilakukan oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti). (detikFinance)

Ombudsman menduga adanya maladministrasi yang dilakukan oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti). (detikFinance)

Potretsumut.comOmbudsman, lembaga negara pengawasan pelayanan publik, menduga Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) melakukan maladministrasi.

Keberlanjutan investigasi ini dipicu oleh kerugian signifikan yang dialami korban perusahaan pialang, mencapai miliaran rupiah.

Dalam rentang tahun 2021-2024, Ombudsman menerima 29 laporan dari korban yang menunjukkan enam perusahaan pialang terlibat, termasuk PT Midtou Aryacom Futures, PT Bestprofit Futures, PT Rifan Financindo Berjangka, PT Global Kapital Investama Berjangka, PT Equityworld Futures, dan PT MIF serta PT SAM. dengan total kerugian mencapai Rp 68 miliar.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Anggota Ombudsman RI, Yeka Hendra Fatika, mengungkapkan bahwa Ombudsman memiliki empat fokus utama terkait dugaan maladministrasi ini.

“Jadi dalam menyelesaikan hukum itu boleh menyangka jangan-jangan ada maladministrasi. Sehingga dapat empat hal yang kami fokuskan dalam maladministrasi ini,” kata Anggota Ombudsman RI Yeka Hendra Fatika di Gedung Ombudsman, Jakarta Selatan, Jumat (26/1/2024).

Pertama, terdapat dugaan pengabaian kewajiban hukum, terutama dalam pelaksanaan kewenangan penyidikan.

Yeka menyatakan bahwa seharusnya Bappebti melakukan penyidikan, tetapi data menunjukkan bahwa hanya sanksi administratif yang diberikan tanpa dilanjutkan dengan penyidikan.

Dugaan pertama terkait dengan pengabaian kewajiban hukum, terutama dalam pelaksanaan kewenangan penyidikan.

Yeka menyoroti bahwa Bappebti seharusnya melakukan penyidikan, namun data menunjukkan hanya sanksi administratif yang diberikan, tanpa melanjutkan proses penyidikan.

Dugaan kedua menyoroti pengawasan preventif yang dianggap gagal dilaksanakan oleh Bappebti. Yeka mengkritik bahwa Bappebti tidak berhasil menjalankan fungsi pengawasan preventif karena banyaknya laporan yang serupa terkait pialang berjangka.

Selain itu, Bappebti dianggap lalai dalam memenuhi kewajiban hukum dalam pelaksanaan kewenangan pemantauan dan evaluasi penanganan pengaduan.

Dugaan ketiga berkaitan dengan lambatnya penanganan pengaduan oleh Bappebti. Yeka menyebut bahwa penanganan laporan tindak lanjut oleh Bappebti memerlukan waktu beratus-ratus hari, yang menimbulkan pertanyaan tentang efisiensi dan kualitas layanan.

BACA JUGA  Bertambah! 63 Polisi Diperiksa di Kasus Brigadir J, 35 Diduga Langgar Etik

“Selanjutnya, pengabaian kewajiban hukum dalam melaksanakan kewenangan pengawasan preventif. Begitu jelas mandat konstitusi untuk melakukan penyidikan dan pengawasan preventif,” lanjutnya.

Ombudsman menilai bahwa lamanya penanganan menandakan adanya permasalahan yang perlu dievaluasi, termasuk pertimbangan untuk penambahan SDM, peningkatan anggaran, dan perbaikan dalam sistem pengaduan online.

Dugaan maladministrasi di Bappebti menjadi sorotan serius Ombudsman, yang menandakan adanya ketidaksesuaian dalam pelaksanaan tugas dan tanggung jawab.

“Pasti kalau lama begitu ada yang salah. Apakah SDM-nya harus ditambah? Ya masa kita nggak bisa evaluasi? Apakah anggarannya harus ditingkatkan? Ya mestinya bisa dong. Lantas yang terakhir adalah penundaan berlarut dalam layanan sistem pengaduan online Bappebti,” imbuhnya.

Kasus ini memunculkan pertanyaan kritis tentang integritas dan kualitas pengawasan di sektor perdagangan berjangka komoditi.

Masyarakat berharap agar investigasi ini membawa perbaikan signifikan dalam sistem pengawasan dan pelayanan publik di Indonesia.

Sumber: detik finance

Berita Terkait

Trik Jitu! Tips Ikuti Ujian CPNS 2024 dengan Cepat dan Mudah serta Link Resmi SSCASN
Ferry Latuhihin: Kunci Sukses di Balik Kesuksesan Prabowo-Gibran!
Begini Cara Hitung Jatah Kursi Pileg di Pemilu 2024!
Partai Golkar Masih Dominasi di Pemilu 2014, Berikut Calon DPR RI Golkar Sumut yang Perpeluang lolos di Senayan
5 Partai Bersaing Ketat di Perolehan Suara Sementara di Kota Binjai
Updated: PDI Perjuangan Masih Kokoh Mendominasi Suara di Kota Medan
Partai Golkar unggul di Sumatera Utara di Pemilu 2024
10 Caleg DPR RI Sumut dengan Suara Terbanyak di Dapil Neraka Sumut I

Baca berita POTRET SUMUT lainnya di Google News

Berita Terkait

Jumat, 23 Februari 2024 - 11:26 WIB

Trik Jitu! Tips Ikuti Ujian CPNS 2024 dengan Cepat dan Mudah serta Link Resmi SSCASN

Selasa, 20 Februari 2024 - 23:12 WIB

Ferry Latuhihin: Kunci Sukses di Balik Kesuksesan Prabowo-Gibran!

Selasa, 20 Februari 2024 - 14:16 WIB

Begini Cara Hitung Jatah Kursi Pileg di Pemilu 2024!

Senin, 19 Februari 2024 - 15:13 WIB

Partai Golkar Masih Dominasi di Pemilu 2014, Berikut Calon DPR RI Golkar Sumut yang Perpeluang lolos di Senayan

Senin, 19 Februari 2024 - 10:44 WIB

5 Partai Bersaing Ketat di Perolehan Suara Sementara di Kota Binjai

Senin, 19 Februari 2024 - 10:12 WIB

Updated: PDI Perjuangan Masih Kokoh Mendominasi Suara di Kota Medan

Senin, 19 Februari 2024 - 02:18 WIB

Partai Golkar unggul di Sumatera Utara di Pemilu 2024

Senin, 19 Februari 2024 - 01:03 WIB

10 Caleg DPR RI Sumut dengan Suara Terbanyak di Dapil Neraka Sumut I

Berita Terbaru